Bunuh Tingkat Stres Anda Bukan Kesehatan Jantung Anda

November 20, 2020 | By theknifepoint.me | Filed in: Kesehatan.

Apa itu Stres?

Stres didefinisikan sebagai respons tubuh manusia terhadap peristiwa psikologis atau fisiologis yang dirasakan yang mengganggu keseimbangan pribadi tubuh dalam beberapa cara. Ketika dihadapkan pada suatu ancaman, apakah terhadap keamanan fisik atau keseimbangan emosional, pertahanan tubuh bereaksi dalam proses yang cepat dan otomatis yang dikenal sebagai respons “lawan-atau-lari”. Respon stres ini akrab bagi banyak orang, dan menghasilkan gejala seperti jantung berdebar kencang di dada, otot menegang, napas datang lebih cepat, dan kesadaran sensorik meningkat.

Gejala Stres

Stres adalah bagian hidup yang tidak bisa dihindari. Ini dapat menonjolkan pengalaman positif atau, dalam jumlah yang berlebihan, dapat menghasilkan gejala fisik dan berkontribusi pada perburukan beberapa penyakit. Stres memengaruhi pikiran, tubuh, dan perilaku dalam banyak hal – semuanya terkait langsung dengan perubahan fisiologis dari respons melawan-atau-lari. Tanda dan gejala spesifik stres sangat bervariasi dari orang ke orang. Beberapa orang terutama mengalami gejala fisik, seperti nyeri punggung bawah, masalah perut, dan kulit pecah-pecah. Di sisi lain, pola stres berpusat di sekitar gejala emosional, perawatan untuk penyakit jantung seperti hipersensitivitas atau respons menangis terhadap situasi yang dapat dengan mudah diatasi orang pada umumnya. Ini adalah beberapa tanda dan gejala stres yang umum: –

  • Takikardia (detak jantung cepat)
  • Perlu sering buang air kecil
  • Palpitasi (kesadaran detak jantung yang tidak nyaman)
  • Kesulitan menjadi terangsang secara seksual atau mencapai orgasme
  • Sakit kepala
  • Masalah gastrointestinal
  • Tubuh gemetar tanpa disengaja
  • Gangguan Sistem Saraf Pusat
  • Diare dan / atau sembelit
  • Penangkapan
  • Sifat lekas marah
  • Insomnia
  • hiperventilasi
  • kelelahan
  • Konsentrasi yang buruk

Adakah hubungan yang terbukti antara stres dan penyakit jantung?

Ada bukti baru-baru ini yang menegaskan bahwa ada hubungan antara stres dan penyakit jantung, karena Peneliti dan Ilmuwan dari University College London (UCL) telah mempelajari efek biologis daripada psikologis dari stres pada 183 pria berusia antara 45 hingga 63 tahun. Para profesional ini berfokus pada tentang seberapa besar subjek mereka memiliki kendali dalam pekerjaan mereka dan juga memeriksa bagaimana mereka memandang keuangan dan kekayaan pribadi mereka. Para pria ditanyai tentang diet mereka, dan konsumsi alkohol dan tembakau. Studi tersebut mengamati perubahan pada sistem saraf dan produksi hormon stres. Hasil penelitian menunjukkan hubungan dengan “sindrom metabolik”, yang dianggap sebagai pendahulu penyakit jantung koroner. Dr Eric Brunner, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “Studi ini memberikan bukti biologis dan karena itu lebih obyektif daripada sebelumnya tentang hubungan antara stres dan sindrom metabolik. Meskipun ini bukan bukti nyata bahwa stres menyebabkan sindrom metabolik atau bahkan penyakit jantung, kami lebih dekat untuk membuktikannya. ” Orang dengan sindrom metabolik menunjukkan kombinasi setidaknya tiga gejala dari obesitas, gula darah tinggi, peningkatan kadar trigliserida (sejenis asam lemak yang ditemukan dalam darah) dan kadar HDL yang rendah, yang disebut “kolesterol baik”. Kadar trigliserida yang meningkat dapat meningkatkan risiko penyakit jantung koroner dan stroke. Kadar kolesterol yang tinggi merupakan faktor risiko penyakit jantung koroner dan stroke.

Bunuh tingkat stres Anda daripada hati Anda!

Penelitian UCL yang disebutkan sebelumnya, menunjukkan bahwa ada tanda-tanda yang menggembirakan bahwa efek biologis dari stres dianggap dapat diperbaiki jika subjek mengurangi faktor risiko mereka, seperti menurunkan berat badan atau menurunkan tekanan darah mereka. Profesor Sir Charles George, direktur medis di British Heart Foundation, yang membantu mendanai penelitian tersebut, mengatakan, “Hubungan antara stres dan penyakit jantung masih belum jelas, tetapi penelitian ini penting karena membantu kami untuk lebih memahami tentang hubungan antara kondisi. Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian, tempat pengobatan jantung di pekanbaru dan jakarta ini adalah langkah maju yang penting. ”

Kapan terapi obat sesuai untuk manajemen stres?

Secara umum, terapi obat resep tidak diindikasikan untuk pengelolaan stres kehidupan sehari-hari. Pola makan yang tepat, olahraga, dan sistem pendukung emosional dapat membantu mengelola stres kehidupan sehari-hari bagi kebanyakan orang. Namun, dalam beberapa situasi bencana kehidupan, kecemasan yang signifikan disertai dengan gejala ketakutan, kekhawatiran, ketakutan dan kegugupan yang parah yang menghambat aktivitas hidup dapat dibantu dengan pengobatan obat jangka pendek.

Otak menggunakan bahan kimia tertentu yang dikenal sebagai neurotransmitter untuk berkomunikasi secara internal di antara sel-sel yang berbeda. Obat anticemas diketahui berinteraksi pada neuron di otak untuk membantu mengurangi gejala kecemasan, dengan menempel, dan memengaruhi bagian komponen neuron tertentu yang terlibat dalam menghasilkan gejala kecemasan. Xanax adalah sejenis obat yang dikenal sebagai Benzodiazepine, dan bekerja sebagai obat penenang bila diresepkan dalam dosis rendah, dan telah terbukti mengurangi kecemasan, menenangkan rangsangan, dan umumnya menenangkan pasien yang menggunakannya. Untuk banyak kasus stres yang lebih serius, Xanax mungkin merupakan pilihan paling tepat untuk pengobatan jangka pendek, dan telah terbukti efektif pada 65-75% orang yang memakainya.

TEMPAT PUSAT PENGOBATAN JANTUNG & STROKE TERBAIK DENGAN METODE TERAPI LINTAH DI JAKARTA – PEKANBARU >>> https://youtu.be/PY8_ce9XoRs


Tags:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *